Sunday, February 19, 2012

Semacam Tips dan Trik KRS FEB UGM: Ulala Yeyeye! :D

Yes. Akhirnya, kemarin Senin 13 Februari 2012 adalah KRS saya yang kelima, which means saya sudah masuk ke semester 6 :’)
Melihat usia perkuliahan saya yang tak lagi remaja, saya anggap saya sudah rasakan pahit-manis-asam-asin dunia per-KRS-an. Karena itulah, saya putuskan untuk membuat posting ini. Jikalau nanti saya tiba-tiba mogok blogging, ada tambahan satu posting yang (insya Allah) bermanfaat.
Postingan ini akan berupa catatan pengalaman KRS saya sejak semester 2 hingga semester 6 ini (soalnya semester 1 modelnya paketan). Dari pengalaman tersebut, silahkan dipetik pesan moralnya. Insya Allah nggak tersesat :p

KRS Semester 2 (Februari 2010)
Uuuuw, hidup sebagai mahasiswa belum lengkap kalau belum KRSan. Biarpun harus diospek sejuta kali, kalo belum KRSan itu belum mahasiswa. Titik.
Pas KRS semester 2 ini, jadwal KRSnya dimulai jam 8 pagi. Beda sama KRS barusan, pas ini kalo KRS masih dibagi-bagi gitu. Jadi, engga tumplek blek se-FEB akses Sintesis dalam satu waktu. Tiap kali dijatah, saya selalu kebagian KRS di hari ketiga. Enak banget, soalnya yang hari pertama biasanya trobel hehehe
Nah, jam 6 pagi saya udah nongkrong dengan manis dan belum mandi di A-Net, warnet yang masih sodaraan sama Blangkon dan terletak di deket MAP UGM. Denger-denger sih kenceng. Nah, begitu dapet bilik, saya langsung jajal tips dari seorang senior: langsung buka dan login Sintesis, terus refresh tiap 5 menit.
Kalau KRS dijatah gini, biasanya habis dalam 4 hari. Jadi, dalam sehari, cuman dibuka 15 tambahan kuota untuk tiap mata kuliah. Dan problem dimulai saat saya sudah bisa KRS-an, tapi….
KUOTANYA BELUM NAMBAH!!!
Panik. Jegerrr. Dan saya KRS-an sendiri, tanpa kawan.
Lalu saya nelfon Dito, yang konon lagi di Labkom, nemenin Vina. Katanya, di Labkom sendiri juga rusuh, karena kuotanya nggak nambah. Tapi, saya nggak mau panik sendirian. Saya paksa dia buat nyamperin saya. Kebetulan, dia sebenernya lagi ada RAT Kopma di Filsafat. Kemudian dia izin buat nyamperin saya dengan alesan: semacam teman saya lagi KRSan dan panik dan pingsan. Fine.
Lalu, kuota pun nambah. Saya langsung bergerak secepat (yang saya bisa) nya buat milihin dosen dan kelas yang sesuai dengan plan KRS saya. Sayangnya, saya miss untuk beberapa kelas; ada yang nggak dapet kelas sama sekali, ada yang banting setir ke dosen lain. Saya inget banget tuh, karena nggak kebagian Bahasa Inggris II, akhirnya saya ambil Sosiologi dan Politik dalam usia yang semuda itu (sebenernya nggak ngaruh juga sih…)
Dan semester 2 pun berlalu, saya dapet A untuk Statistika I, dengan dosen Bu Diny yang notabene susah kasih nilai fufufu (denger-denger sih karena beliau abis itu nerusin S3 di luar negeri, makanya ngasih bagus)

KRS Semester 3 (Agustus 2010)
Wah, ini KRS paling memorable. Kenapa? Baca aja deh (kalo penasaran) :D
Beda sama sebelumnya, KRS pas ini dimulai… jam 12 malem! Pas puasa sih ya, nggak tau deh motifnya apaan. Biar ngga tabrak tarawih mungkin, atau biar sekalian melek sahur. Ah, whatever.
Masih sama kayak sebelumnya, jadwal KRSnya juga dibagi-bagi. Nah, di sini KRS mulai dari 16 Agustus 2010 sampe 20 Agustus 2010, dengan catatan pada tanggal 17 Agustus 2010 sistem libur dan mahasiswa dapat mengakses dari luar FEB. Saya sendiri dapet jatah KRS tanggal 19.
Petaka terjadi saat tanggal 17 itu.
Tanggal 17 itu, banyak dari kami yang memahaminya sebagai: nggak ada KRS. Fakta: KRS tetep ada, bisa diakses semua anak FEB, dan kuota yang dibuka ada TIGA PULUH KURSI!!
Seorang teman sudah mencoba menghubungi saya, baik telepon maupun sms. Tapi, saya kalo sahur emang nggak pernah ngebuka HP. Dan saya baru tau kalo bisa KRS… jam setengah Sembilan pagi.
Dan buru-burulah saya ke rumah tetangga saya, Iffa, buat nebeng KRS-an. Hasilnya: Senin saya kuliah jam 7 pagi sampe jam 6 malem, alias kuliah 11 sks. Saya dapet kelas Akuntansi Biaya yang nggak saya pengen, dan jadwalnya nabrak sama Etika Bisnis.
Sorenya, saya bertemu dengan Dito dan Ira untuk rekonsiliasi KRS di Kawaii Sushi (sekalian nyicip, soalnya pas itu Kawaii Sushi masih baru). Akhirnya, kami putuskan untuk nekat KRSan malam itu (tanggal 18 Agustus, yang semestinya bukan jadwal kami bertiga untuk KRSan). Saya dan Dito sepakat untuk ngelepas kelas Akbi-yang-tidak-kami-inginkan itu sepuluh menit jelang tengah malam. Dan benar saja, pada tanggal itu, ternyata semua mahasiswa masih bisa mengakses Sintesis. Saya pun dapet kelas Akbi Pak Arief, sekaligus dapet kelas Etbis. Yayy!
So far, dengan jadwal kuliah yang tumplek blek di hari Senin dan Selasa, IP saya di semester ini justru yang paling tinggi dibanding semester lainnya. Tuhan masih sayang sama saya, terutama untuk mata kuliah Statistika II :D

KRS Semester 4 (Februari 2011)
KRS ini masih pake sistem dijatah dan jadwalnya dibalikin jadi jam 8 malem lagi. Saya? Teteup kebagian jadwal di hari ketiga.
KRS saya sendiri lancar, mulus, selow kayak di pulow. KRS paling sukses, karena saya memutuskan untuk KRSan di warnet yang konon katanya paling kenceng buat KRSan: Platinum. Nggak kayak lainnya yang pake PC, saya KRSan pake wifi. Kalo ngga salah, pas itu ada problem sama urusan per-booking-an gitu deh. Untungnya saya bawa Cero, netbook saya paling keren :’)
Nah, drama di KRS semester 4 ini justru terjadi di hari pertama: banyak yang nggak bisa KRSan lantaran jam 8 banyak yang belum bisa masuk Sintesis. Yang udah bisa masuk sendiri cuman bisa bengong karena jatah sks jadi nol! Kalo jatah sks nol, mahasiswa jadi nggak bisa milih sebijipun mata kuliah. Temen saya sendiri, Gisella dan Seya, baru bisa KRSan jam 9 malem dan terpaksa ‘memungut’ sisa-sisa mata kuliah. Pada akhirnya, memang sih diadakan hari ekstra untuk KRS buat mereka yang KRS di hari pertama. Tetapi, sistemnya adalah nambah, bukan edit. Sehingga mereka yang udah terlanjur asal pungut mata kuliah nggak bisa mengubah pilihannya dan harus menunggu masa edit KRS.
Dahsyatnya KRS ini bahkan sampe kami, EQUILIBRIUM, ulas di bulletin kami: EQ News. Dari sana, saya dapat banyak info bermanfaat terkait KRS :)

KRS Semester 5 (Agustus 2011)
Lagi-lagi, FEB bikin gebrakan baru dalam sejarah per-KRS-an di sini. KRS yang biasanya dijatah dan habis sampe 4 hari, pas ini malah cuman 2 hari dan bisa diakses oleh semua mahasiswa. Semuanya ketar-ketir, takut server masih lambretta, dan buru-buru cari warnet yang koneksinya dewa.
Pas KRS ini, saya sendiri masih setia sama wifi Platinum dan nongkrong di boksnya Esti, yang ada di pojokan deket jendela.
Esti sendiri sempet khawatir kalo bakalan lemot. Solusi dari saya sih gampang: loncat aja dari jendela, kalo KRSnya gagal ;p
Pada akhirnya sukses sih. Malah, saya ngerasa KRS pas itu lancar. Berasa kayak KRS seperti biasanya. KRS yang harusnya mulai jam 8 malem, saya dan Esti malah udah bisa akses sebelumnya. Jam 8 lebih dikit, kami udah beres KRSan. Yang kasian Dito tuh, boks dia bermasalah. KRS dia kurang oke, sampe putus asa gitu *pukpuk*
Oh iya, denger-denger ada beberapa anak yang KRSan pake wifi kampus dan sukses tuh!

KRS Semester 6 (13-16 Februari 2012)
Lha ini nih, yang barusan berlalu. Yang bikin tombol F5 saya melesak saking seringnya dipencet hahahaha
KRS yang barusan juga mirip kayak KRS semester 5: dibuka buat semua anak FEB. Bedanya, yang ini dijadwalkan empat hari.
Jam 7 malem saya nyampe Platinum dan langsung beli voucher wifi. Dan… nggak bisa login :’| bahkan, saya udah ganti voucher sampe tiga kali dan hasilnya sama aja! Sempet pinjem laptop Seya malah, dan hasilnya sama aja.
Ternyata oh ternyata… voucher yang dipake buat saya itu ketiganya belom diregistrasiin sama operator! Ngek. Udah panik-panik gimanaaaa gitu dan ditungguin sama Ade, yang kemakan hasutan saya buat KRSan di Platinum pake laptop.
Jam 8 kurang 10, saya masih setia nge-refresh Sintesis… selama hampir sejam. Serius deh. Semuanya susah masuk! Nggak cuman yang di Platinum, tapi trobelnya merata gitu. Soalnya, pas saya akhirnya bisa KRSan, kelas-kelas dengan dosen yang sekiranya most wanted gitu sisa kuotanya masih banyak gitu.
Dan kayaknya banyak anak angkatan 2011 di Platinum deh. Semua pada panik kayak mau nangis gitu (di telingaku). Sementara saya dan Esti masih aja mencetin tombol F5 dengan kalem, sambil ngelantur kalo masih bisa mlipir ke KUA :’)
KRS kemarin aku nongkrong di area buat wifi, nemenin maba-maba yang pada wifi an juga di sana. Dan selama nunggu Sintesis beres, saya menghabiskan waktu untuk ngakses 9GAG. Agak ngga bener juga sih, soalnya saya jadi sesekali lupa buat refresh :p

Nah, dari pengalaman-pengalaman barusan, bisa saya simpulkan beberapa tips dan trik buat KRSan di FEB UGM:
  1. Jangan pernah lupa buat ngecek mata kuliah ditawarkan dan bikin plan KRS, biar pas KRS enggak blank dan bingung mau ambil apa. Bayangin aja, tiap KRS, kita bisa ditawarin sampe puluhan mata kuliah loh, campuran antara makul wajib dan pilihan. Terakhir, saya malah ditawarin 59 makul pas KRS. Buat yang masih angkatan fresh, bersyukurlah karena biasanya stok dosen untuk satu mata kuliah itu banyak. Lha buat yang udah seumuran saya? Beh, seadanya! Apalagi buat mata kuliah pilihan! Oh iya, buat tambahan aja, kalo abis nyusun plan KRS, sebaiknya bikin prioritas ngeklik. Maksudnya, kalian tentuin makul apa yang harus diklik pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya. Buat jaga-jaga kalo dosen yang kalian pengen itu most wanted dan banyak rebutannya sih.
  2. Akses Sintesis sejam sebelumnya (kira-kira), login, dan terus refresh halamannya kira-kira tiap 5 menit. Kalo misal server lagi beres kayak dulu-dulu, kita nggak akan kena time out dan otomatis logout. Tapi, kalaupun KRS kayak semester kemarin, buat saya sih minimal ngerasa secured karena paling enggak udah sempet login lah (maksa haha :p)
  3. Jangan. Panik. Serius deh, ini penting banget. Jangan heboh juga, kalo misal kalian udah bisa KRSan. Jadi, jangan langsung teriak, “Udah bisa!” Soalnya, kasian aja sama yang belum bisa. Dia jadi panik kan. Soalnya, mau kalian mengerang atau teriak-teriak kayak apa, kalo server udah lemot ya nggak bakalan bikin server jadi kenceng, kan? Tapi, kayaknya faktor ini memang harus dilatih dan biasanya hanya berlaku buat yang udah angkatan atas (atau yang KRSnya gagal mulu kayak DIba :p)
  4. Jangan ngeklik banyak mata kuliah sekaligus pas KRS. Ini kemarin kejadian ke satu anak angkatan 2011 yang KRS bareng aku. KRS FEB UGM itu, tiap kita klik 1 makul, halaman akan refresh dengan sendirinya. Kalo sukses, nanti tulisan “SKS Pilih” yang ada di atas akan nambah. Nah, kalo kalian langsung borong ngeklik banyak-banyak, bisa jadi yang masuk cuman satu aja atau yang diklik duluan.
  5. Jangan lupa nge-print hasil KRSan. Caranya dengan ngebuka “Check Your Study Plan”. Ini sifatnya buat jaga-jaga sih, in case tiba-tiba apa yang udah kalian pilih tau-tau ngilang gitu dari Study Plan, pas kalian buka keesokan harinya. Denger-denger, kalo protes sambil nunjukin print out dari study plan kalian bisa ngebantu. Untungnya saya nggak pernah ngalamin, tapi saya selalu print tiap KRSan.
  6. Last but not least: Jangan lupa isi kuesioner dosen. Kemarin ada anak 2011 yang kena di sini. Taun kemarin juga, si Nur lupa ngisi. Sejak aku KRS semester 3, kuesioner dosen tuh jadi wajib diisi dan buat syarat untuk KRSan. Kalo kuesioner dosen belum lengkap, ya nggak bisa KRS.
  7. Prioritas KRSmu itu apa? Dosen atau kelas? Dulu pas ngobrol sama staff Akademik, katanya kalo KRS pasti banyak mahasiswa komplain nggak dapet kelas dan dosen yang diinginkan. Jadi, prioritas KRS tuh apa sih: dapet kelas buat kuliah atau dapet dosen yang enak ngasih nilai aja? Saya nggak akan jawab ini, soalnya jawaban tiap orang kan relatif berbeda. Cuman, kalo ngerasa KRS kalian nggak terlalu oke, plis jangan ngumpat-ngumpat ngatain Akademik di message board! Ini ternyata berbuntut panjang loh, ada mahasiswa yang nggak pernah ngata-ngatain Akademik, sekalinya kena masalah, langsung jadi semacem “pelampiasan” staff Akademik. Ini menimpa salah satu temen saya, serius. Dirasain aja, semakin lama kuliah dan semakin sering ngerasain KRS, kalian akan ngerasa kalo koneksi tuh faktor utama buat KRS. Toh, kalau KRS kalian “gagal”, masih ada gitu yang KRSnya lancar. Jadi, ini bukan salah Akademik.
Sekian ya, segini dulu aja dari saya. Semoga bermanfaat (biar saya dapet pahala :p)

3 comments:

W. Darma said...

nice advice.

Kikin Safira said...

Woh. Ada veteran! *ndelik sik*

Berinda Berindul said...

Nice advice๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Post a Comment